2004 Aug 12 Laporan Cerapan Pancuran Perseids

Bandar Seri Begawan, Khamis (12 Ogos 2004) – Lazimnya setiap tahun pada 11 atau 12 Ogos adalah puncak hari bagi juraian meteor (meteor shower) Perseids. Ketika itu bumi akan melintas debu-debu yang berada di angkasa peninggalan dari komet Swiff-Tuttle. Apabila debu-debu tadi memasuki ruangan atmosfera lalu jatuh ke bumi, ia akan menghasilkan juraian cahaya akibat dari penggeseran dengan molekul udara. Kebiasaannya orang ramai akan memanggilnya sebagai tahi bintang.

Perseids adalah diambil sempena buruj Perseus, “Si Pahlwan”, dari mana juraian meteor tadi berpusat. Pada awal bulan Ogos ia akan terbit dari sebelah timur laut pada tengah malam dari negara Brunei.

Pancuran meteor Perseids pada kebiasaannya bermula dari 23 Julai sehingga 22 Ogos setiap tahun. Akan tetapi pada 11 atau 12 haribulan, pada tarikh tadi juraian meteor sangat aktif dan seseorang boleh melihat sehingga lebih 50 butiran meteor dalam masa sejam. Sekali gus ia memberi peluang kepada peminat cakerawala untuk menyaksikan kejadian yang menarik itu.

Antara ahli-ahli PABD yang hadir. Gambar oleh Pg. Shahdani
Antara ahli-ahli PABD yang hadir. Gambar oleh Pg. Shahdani

Persatuan Astronomi Negara Brunei Darussalam tidak melepaskan peluang untuk membuat cerapan fenomena juraian meteor Perseids. Cerapan telah pun diadakan bermula pada pukul 11 malam pada 11 Ogos di kawasan lapang Bukit Agok, Tutong. Hadir pada cerapan tersebut ialah Yang Di-Pertua PABD dan ahli-ahli persatuan astronomi. Turut hadir bersama ialah pegawai-pegawai dari Jabatan Ukur dan segelintir orang awam.

Dari hasil cerapan menggunakan mata kasa yang telah dibuat pada sekitar pukul 2 pagi itu telah mendapati lebih 6 butir meteor yang boleh dilihat dalam masa setengah jam. Kebanyakannya begitu terang dan bergerak dengan kecepatan yang tinggi. Jumlah butiran yang sedikit dari yang dijangkakan itu mungkin disebabkan oleh keadaan yang berawan dan sedikit berjerebu dari tempat cerpan.

Di samping menyaksikan juraian meteor, kehadiran bulan sabit tua yang berada hampir dengan planet Zuhrah di langit pada awal pagi tadi turut menjadi tumpuan mereka yang hadir. Cerapan tamat sekitar jam 5:30 pagi tadi.